Pengertian dan Background Afrofuturism

Pengertian dan Background Afrofuturism

Afrofutourism adalah penataan ulang masa depan yang penuh dengan seni, ilmu pengetahuan dan teknologi yang terlihat melalui lensa hitam. Istilah ini disusun seperempat abad yang lalu oleh penulis kulit putih Mark Dery dalam esainya “Black to the Future,” yang menganalisis fiksi spekulatif dalam diaspora Afrika. Esai ini didasarkan pada serangkaian wawancara dengan pencipta konten hitam.

Dery memunculkan pertanyaan yang mendorong filosofi afrofutourisme:

Dapatkah sebuah komunitas yang masa lalunya dihancurkan dengan sengaja dan yang energinya dikonsumsi oleh pencarian jejak sejarah yang terbaca, membayangkan kemungkinan masa depan? Selain itu, real estat masa depan tidak lagi dimiliki oleh para teknokrat, futurolog, profesional dan desainer, kulit putih untuk seorang pria, yang telah menciptakan fantasi kolektif kita?

Apa yang membuat afrofutourisme berbeda secara signifikan dari fiksi ilmiah standar adalah bahwa ia memperdalam tradisi Afrika kuno dan identitas hitam. Sebuah narasi yang hanya menunjukkan karakter hitam di dunia futuristik tidak cukup. Untuk menjadi Afrofuturisme, Anda harus berakar dan tidak menyesali perayaan keunikan dan inovasi budaya hitam.

Pendukung terbesar dari gerakan budaya ini, bahkan sebelum namanya, adalah musisi Sun Ra, yang memasukkan unsur-unsur perpaduan antara ruang dan jazz dalam karyanya sebagai seniman musik. Penulis fiksi ilmiah Octavia E. Butler mengeksplorasi protagonis wanita kulit hitam dalam novel seperti Fledging, Dawn, The Parable of the Sower dan Lilith’s Brood, yang diorganisasikan dalam konteks teknologi futuristik dan interaksi dengan supernatural. Dalam dunia musik kontemporer, penyanyi seperti Erykah Badu, dengan gambar eksentrik dan eksperimental dalam video dan sampul album, mempromosikan persimpangan seni dan futurisme. Seniman seperti Janelle Monae, dengan alter egonya dan suara elektronik, dan film-film seperti “Brown Girl Begins”, sebuah kisah pasca-apokaliptik yang dibuat pada tahun 2049 dan disutradarai oleh Sharon Lewis, memberikan rasa hormat yang besar kepada afrofutourisme.

Lalu ada “Black Panther.” Film ini menggunakan tema Afrofuturism dengan bangga di lengannya. Jenius teknologi Putri Shuri tidak hanya orang paling cerdas di dunia fiksi, tetapi juga bertanggung jawab untuk membuat dan memelihara perangkat canggih untuk saudaranya, T’Challa, a.k.a. Black Panther.

Alternatif masa depan yang makmur dapat dilihat di rumah fiksinya di Wakanda, Afrika Timur, sebuah negara kecil seukuran New Jersey yang belum pernah dijajah dan telah tenggelam ke dalam kegelapannya. Ini adalah masyarakat utopis yang juga memiliki salah satu sumber daya terkaya di dunia, vibranium. Karena supremasi kulit putih tidak pernah mengganggu budaya Wakandana dan rakyatnya, tradisi Afrika kuno tetap menjadi praktik umum di sana.

Tetapi film ini lebih dari sekedar film yang luar biasa, ini adalah ekspresi dari sebuah gerakan.

Black Panther adalah superhero yang menjadi milik kita. Kami bisa mengklaimnya.

Afrika dan Afrika-Amerika memiliki otonomi penuh sebagai Afrofuturists. Sebuah komunitas orang dapat mengambil seni visual atau catatan dari sebuah lagu dan mengembangkan seluruh alam semesta dan berkata, “Ini milik kita.” Dan itulah yang diwakili oleh film ini untuk banyak penggemar yang antusias. Black Panther adalah superhero yang menjadi milik kita. Kami bisa mengklaimnya.

Selain pemain kulit hitam yang didominasi oleh bintang dan bintang Hollywood, “Black Panther” juga memiliki tim produksi hitam yang memimpin pembentukan cerita ini. Penulis, pembuat film dan produser eksekutif adalah orang Afrika-Amerika. Perancang produksi Hannah Beachler, dipengaruhi oleh arsitektur Afroputurist dan estetika Afropunk, membantu meletakkan dasar bagi dunia ini. Pakaian Afrika dan kostum rumit dari perancang pakaian terkenal Ruth E. Carter menciptakan busana Wakandan yang akan memberi New York Fashion Week kesempatan untuk mendapatkan uang. Lihat saja penggunaan akun kimoyo Anda sebagai aksesori fesyen dan sebagai perangkat komunikasi.

Perpotongan antara fiksi ilmiah dan kebanggaan Afrika inilah yang kita sebut afofuturisme. Bagi sebagian besar anggota komunitas Blerd, film ini adalah hasrat untuk teknologi, sains, seni visual, dan musik (jika Anda belum melihat album “Black Panther”, Anda harus menjadikannya prioritas). Saya lapar

Saya berharap untuk kebaikan semua ini hanya permulaan. Saya berharap bahwa “Black Panther” dapat membuktikan bahwa cerita yang tenggelam dalam kegelapan itu menarik. Saya harap kita memiliki lebih banyak dan lebih banyak cerita tentang orang kulit hitam yang memiliki agensi, yang bebas dan tunduk kepada siapa pun. Orang kulit hitam pantas diaspal untuk masa depan yang nyata atau abstrak.