Afrofuturisme: Generasi Selanjutnya

Afrofuturisme

Dalam majalah login sbobet edisi September, Rihanna berperan sebagai Tomorrow, seorang ratu prajurit dunia lain dan juara yang tertindas, gemerlap dalam berlian dan kertas timah.

Sebulan sebelumnya, di MTV Video Music Awards, Beyoncé memproyeksikan getaran astral yang serupa. Diapit di atas panggung oleh dua kolom petugas, dia adalah dewi galaksi dengan jubah cerpelai putih.

Pada bulan November, di “Saturday Night Live”, saudara perempuannya, Solange Knowles, memamerkan hiasan kepala dari kristal dan kepang yang ditenun rapat, seukuran jam matahari, tampak setiap inci pengunjung agung dari planet yang jauh.

Masing-masing di jalannya menjadi mercusuar Afrofuturisme, genre sosial, politik dan budaya yang memproyeksikan penjelajah ruang hitam, pejuang dan kepahlawanan mereka ke dalam lanskap fantasi, yang telah lama menjadi provinsi rekan-rekan mereka yang sebagian besar berkulit putih.

Akrab bagi beberapa orang, eksotis bagi yang lain, istilah ini merujuk secara longgar pada perpaduan bagian yang tidak mungkin: mitologi Mesir dan non-Barat lainnya, mistisisme dan realisme magis dengan Afrosentrisitas, teknologi modern, dan fiksi ilmiah. Sebuah konsep angkutan dalam lebih dari satu cara, itu mendapatkan daya tarik tahun ini, masuk ke arus utama budaya pop melalui dunia hiburan, seni dan gaya yang saling terkait.

Sebagian, Afrofuturisme, estetika yang berasal dari tahun 1970-an, telah mengambil wajah publik baru melalui generasi baru artis rekaman – di antaranya Erykah Badu, Missy Elliott dan Janelle Monáe – yang telah memberikannya tidak hanya suara, tetapi juga lihat. Anda mungkin akan mengetahuinya saat melihatnya: perpaduan tema cyborg yang sangat bersinar, motif kesukuan yang longgar, citra android, dan logam berkilau yang mungkin sesuai untuk perjalanan ke jangkauan luar Pluto.

Inkarnasi terbarunya tampaknya tepat waktu, jika tidak benar-benar tak terhindarkan. “Dengan keragaman bangsa dan dunia yang semakin kontras dengan keragaman dalam karya futuristik, tidak mengherankan jika Afrofuturisme muncul,” tulis Ytasha L. Womack, yang mencatat dan mempopulerkan evolusi genre dalam bukunya tahun 2013, “ Afrofuturisme: Dunia Sci-Fi Hitam dan Budaya Fantasi. ”

“Tetapi ketika, bahkan di masa depan khayalan,” lanjutnya, “orang-orang tidak dapat membayangkan seseorang keturunan non-Euro seratus tahun ke depan, kaki kosmik harus diletakkan.”

Internet telah meminjamkan gerakan ini kekuatan yang tidak dikenal dalam inkarnasi sebelumnya. Sebuah metafora visual untuk pemberdayaan di situs-situs seperti Afrofuturist Affair dan akun Instagram yang berpengaruh seperti Inkrayable_girafe memungkinkan pria dan wanita kulit hitam untuk mengambil alih citra mereka. Hari ini, Ms. Womack menulis, “seorang pembuat film yang masih muda dapat merekam serial web sci-fi-nya dengan kamera DV $ 500, mempostingnya di YouTube, dan mempromosikannya di Instagram dan Twitter.”

Lina Iris Viktor, seniman Inggris-Liberia di New York yang melukis potret diri ratu dengan tepi futuristik, mengambil utasnya. “Internet mendemokratisasikan lapangan bermain,” katanya. “Sekarang suara yang Anda dengar secara otentik adalah milik kami. Alih-alih orang lain menceritakan Anda cerita, menjelaskan kepada Anda tentang apa pekerjaan kami, kami memberi tahu Anda tentang apa itu. ”

Sebuah narasi Afrofuturis tertanam juga dalam kesibukan museum baru-baru ini. Pada tampilan hingga November di El Museo del Barrio adalah ilustrasi fesyen Antonio Lopez, seorang pelopor dalam genre yang karya-karyanya pada tahun 70-an dan 80-an menampilkan tokoh-tokoh seperti robot multiras dan astronot yang didorong ke Tomorrowland yang jauh. Ini adalah dunia baru yang berani, seperti yang dicatat oleh The New York Times pada bulan Juni, “di mana ras dan jenis kelamin berubah-ubah, dan ketidakadilan sosial yang ada diperbaiki atau dilampaui”.

Afrofuturisme adalah arus dalam instalasi multimedia seniman Saya Woolfalk, yang alam semesta utopis dan Empati, sebuah ras masa depan yang menggabungkan – dan semuanya kecuali menghapus – batas ras dan etnis, ditampilkan tahun ini dalam pertunjukan di Museum Brooklyn, sebuah pertunjukan cahaya di Times Square dan, bulan ini, instalasi di Art Basel Miami Beach.

Alusi afrofuturis muncul secara tidak terlalu mencolok di kanvas Kerry James Marshall yang luas, yang pamerannya di Met Breuer, hingga 29 Januari, mencakup potret ideal Pramuka Afrika-Amerika yang dilingkari lingkaran cahaya dari jenis yang sering terlihat di buku komik pahlawan.

Musim panas ini, gerakan ini melenturkan ototnya di megaplex, di mana “Captain America: Civil War” menampilkan Black Panther (Chadwick Boseman), seorang pahlawan super yang pada tahun 2018 akan membintangi “Black Panther” sebagai raja dan pelindung bangsa imajiner dari Wakanda.

Kebangkitan afrofuturisme tidak bisa lebih tepat waktu, tiba seperti halnya di iklim yang dianggap acuh tak acuh, jika tidak benar-benar bertentangan, dengan ras dan etnis minoritas. Dalam bukunya, Ms. Womack mengenang masa ketika karakter fiksi ilmiah hitam atau coklat sama sekali tidak terlihat dalam budaya pada umumnya. Sebagai seorang gadis, dia akan berfantasi bahwa dia adalah Putri Leia dari “Star Wars.”

“Meskipun menyenangkan menjadi cewek dari luar angkasa dalam imajinasi saya,” Ms. Womack menulis, “pencarian untuk melihat diri saya sendiri atau orang-orang yang lebih cokelat di zaman luar angkasa ini, epik galaksi penting bagi saya.” Dalam ketiadaan minoritas dari pengetahuan pop, dia melanjutkan, “benih ditanam dalam imajinasi anak-anak kulit hitam yang tak terhitung jumlahnya yang ingin melihat diri mereka sendiri dalam pesawat ruang angkasa kecepatan warp juga.”

Hitung di antara mereka Tim Fielder, seorang seniman grafis dan animator New York yang ilustrasi sci-fi-nya, diproduksi selama rentang waktu 30 tahun, menarik pengunjung musim semi lalu ke “Black Metropolis,” di Galeri Gallatin di Universitas New York. Narasi kartun perintis Tn. Fielder – terutama dari “Matty’s Rocket,” kosmonot perempuan kulit hitamnya yang bersemangat, yang akan lepas landas tahun depan dalam bentuk novel grafis – sangat relevan sekarang, ia menegaskan: “Mereka memberi tahu seniman muda bahwa mereka bukan di wilayah yang berbahaya, bahwa seseorang telah pergi ke sana sebelum mereka. ”

Citra epik Afrofuturisme menawarkan cermin bagi kaum muda, kata Mr. Fielder. “Anak-anak ini sekarang dapat melihat diri mereka sendiri dalam lingkungan yang ekspansif, baik secara teknologi maupun dalam hal adat istiadat sosial dan gender,” katanya.

Mereka juga melihat diri mereka baru direfleksikan dalam buku komik yang tetap menjadi bentuk ekspresi Afrofuturis yang kuat. Musim semi lalu, Black Panther, akhir-akhir ini dari “Captain America,” dibangkitkan oleh Marvel sebagai protagonis mulia dari seri buku komiknya sendiri, yang ditulis oleh Ta-Nehisi Coates, penulis “Between the World and Me.” Dan tahun ini, Riri Williams, seorang pahlawan super remaja dengan gaya rambut Afro dengan M.I.T. derajat, akan tergelincir ke dalam setelan kekuatan dongeng dalam serial komik “Iron Man”.

Karakter pelopor seperti itu dapat melacak asal-usul mereka hingga juara awal Afrofuturisme, yang terpenting di antara mereka Sun Ra, komposer jazz, penyair, dan filsuf yang memasukkan tema sci-fi ke dalam musiknya dan film pentingnya, “Space Is the Place,” sebuah pertengahan Kisah tahun 1970-an tentang perjalanan waktu antarplanet.

Afrofuturisme berhutang sama pentingnya dengan penulis Octavia Butler, yang buku terlarisnya pada 1979, “Kindred,” mengemukakan realitas alternatif di mana pahlawan wanita Afrika-Amerika diangkut dari Los Angeles pertengahan 70-an ke Maryland awal abad ke-19. Ia juga berhutang pada musik George Clinton dan Parliament Funkadelic, dengan lirik kenabian mereka dalam “Mothership Connection”:

Tema afrofuturis ditinjau kembali di tahun 90-an, tetapi masih sebagai genre tanpa nama sampai kritikus budaya Mark Dery secara resmi membaptisnya dalam esainya tahun 1994 “Black to the Future,” setelah itu berkembang selama beberapa waktu sebelum mundur ke bayang-bayang.

Sekarang gerakan tersebut telah kembali berlaku, dipancarkan ke panggung konser. Bulan lalu, diva disko tahun 70-an Grace Jones, maskot datar Afrofuturisme, melakukan tur di Kepulauan Inggris, dengan persona panggungnya, menutupi kepala hingga ujung kaki dengan cat dan bulu kesukuan, mengulang penampilannya yang berputar-putar hula-hoop di Afropunk Fest di Brooklyn tahun lalu.

Dalam tayangan “The Tonight Show” di bulan Februari, penyanyi FKA Twigs tampak turun dari awan yang terbalut warna putih pijar. Kostumnya, berkilauan dalam kristal, dibuat bersama Grace Wales Bonner, seorang desainer London yang karyanya di masa lalu penuh dengan kiasan Afrofuturis.

Dalam album “Limun”, yang dirilis pada bulan April, Beyoncé menguasai utopia yang semuanya perempuan, memimpin barisan wanita dalam gaun putih halus yang secara bersamaan menyulap masyarakat kuno dan ruang-zaman.

Dunia gaya, juga, sekarang telah merangkul gerakan, jika hanya, mungkin, untuk memperkuat posisinya sebagai penentu keren. Untuk sampul W September dan fitur editorial 18 halaman yang diambil oleh Steven Klein, kostum over-the-top Rihanna dibuat dari awal.

“Dia luar biasa sekali, ratu,” kata Edward Enninful, direktur mode dan gaya majalah. Seorang ratu tidak mengenakan pakaian di landasan pacu. Sebaliknya, dia memakai bunga rampai dunia lain dari kreasi pelopor oleh Gareth Pugh, Prada, Proenza Schouler dan lainnya, pakaian yang dibuat, kata Mr. Enninful, untuk menekankan persona Rihanna yang agung.

Riccardo Tisci dari Givenchy adalah orang pertama yang mengintegrasikan citra Afrofuturis ke dalam pertunjukan landasan pacu miliknya. Dua tahun sebelumnya, dia menandatangani Ms. Badu sebagai wajah merek yang tampak galak. Tisci menindaklanjuti berulang kali, terakhir dengan garis musim gugur 2016 yang penuh dengan simbol kosmologis, termasuk jimat Afrofuturis yang sudah dikenal, Mata Horus Mesir.

Calvin Klein merilis kampanye iklan musim gugur yang dibintangi rapper Young Thug, mengenakan flare dan gantungan bergaris, garis lehernya dihiasi dengan orb yang tampak seperti astral. Kampanye baru-baru ini dari Chanel menampilkan Willow Smith yang dihiasi perhiasan Afrofuturistik.

Yang lain memajukan estetika konsep tinggi ini dengan cara yang lebih halus, mengesampingkan klise saat mereka pergi. “Afrofuturisme harus menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar gagasan orang kulit hitam dalam pakaian metalik mengkilap,” kata Michelle Busayo Olupona, desainer Nigeria-Amerika di belakang Busayo NYC, label yang menggabungkan tema Afrofuturis dengan cara yang dilucuti dan abstrak. “Dalam karya saya sendiri, saya mencoba untuk menciptakan estetika dan gaya yang menggugah di masa lalu tetapi sangat berakar pada masa sekarang.”

Ms Olupona mengatakan abstraknya, desain Afrosentris, beberapa menggabungkan fauna fantasi dan citra futuris, “menyarankan cara di mana kita dapat membedakan diri kita sendiri.”

Pameran lain untuk interpretasi Afrofuturisme kontemporer dan kurang literal adalah 9J, butik dan galeri yang baru-baru ini bermunculan di Bruckner Boulevard di South Bronx. Ini bertujuan untuk mengantarkan gelombang gerakan berikutnya, dengan barang-barang seperti sweater berusuk leher bagasi yang layak untuk “Star Wars”, yang dibuat oleh desainer lokal Jesenia Lopez; platform Birkenstock penentang gravitasi yang ditutupi bulu dan “permata” Swarovski; dan hiasan kepala besar dari kawat perak spiral. Karya-karya ini menggabungkan tema teknologi, fantasi, dan Afrosentris dengan kemewahan yang tampak progresif dan ramping.

Pemilik toko, Jerome LaMaar, yang antreannya, 5:31 Jérôme, telah menarik klien dengan visibilitas tinggi seperti Beyoncé dan model Hailey Baldwin, mengenakan kacamata realitas virtual berbingkai bulu beberapa minggu yang lalu saat memimpin pembukaan Africollision, sebuah instalasi di 9J yang menghindari keunggulan ruang-adalah-tempat dari Afrofuturisme sekolah lama.