Afrofuturisme dalam Film: Apa Itu & Mengapa Penting?

Afrofuturisme dalam Film Apa Itu & Mengapa Penting

Dunia baru-baru ini diperkenalkan dengan pahlawan super Afrika dalam bentuk film Black Panther, dan pada gilirannya, telah mempelajari istilah ‘Afrofuturisme’. Meskipun Afrofuturisme bukanlah istilah baru, namun Afrofuturisme belum memiliki eksposur yang dibutuhkan dan pantas, itulah sebabnya film seperti Black Panther, Inxeba dan Get Out sangat penting.

Afrofuturisme adalah revolusi seni judi slot yang bertujuan untuk mengubah seni Afrika di mata penonton Barat. Ini menempatkan orang-orang Afrika kulit hitam dalam lanskap dan pengaturan futuristik dan fantastis, menumbangkan bagaimana dunia memandang orang-orang Afrika di masa depan.

Apa itu Afrofuturisme?

Afrofuturisme adalah imajinasi ulang tentang masa depan seni, budaya, dan sains melalui lensa hitam, dan diciptakan hampir seperempat abad yang lalu oleh penulis kulit putih Mark Dery dalam esainya ‘Black to the Future’.

Ini adalah gerakan yang memasukkan dan menyoroti tradisi Afrika kuno dan identitas kulit hitam, tidak hanya dengan menempatkan karakter Afrika hitam di dunia futuristik tetapi dengan tanpa penyesalan merayakan inovasi dan keunikan budaya kulit hitam.

Afrofuturisme memungkinkan orang Afrika kulit hitam dan Afrika-Amerika untuk mengklaim lagu, musik, seni, dan film sebagai milik mereka.

Kesuksesan Black Panther

Rilis tahun 2018 dari film berbasis komik Black Panther membawa Afrofuturisme ke pasar film arus utama. Keberhasilan film ini tidak hanya dikaitkan dengan sinematografi dan nilai produksi yang memukau, tetapi juga karena karakter Afrika yang bangga dan kuat dalam film tersebut.

Black Panther berfokus pada negara fiksi Afrika Timur yang dikenal sebagai Wakanda, sebuah negara yang belum dijajah oleh pemukim kulit putih dan telah menjadi sangat maju secara teknologi.

Sumber daya terbesar mereka adalah vibranium dan ini adalah sumber daya yang sangat diperebutkan di antara karakter. Karena Wakanda tidak dijajah, tradisi dan praktik Afrika kuno dirayakan dan menjadi hal yang lumrah.

Di Black Panther, Afrofuturisme dapat dilihat dengan segala kemegahannya, mulai dari pakaian yang dikenakan karakter hingga senjata berteknologi tinggi dan pesawat luar angkasa yang digunakan. Pakaian mereka mencerminkan pakaian tradisional budaya Afrika seperti Maasai, Tuareg, dan lainnya. Bahasa yang digunakan dalam film tersebut adalah Xhosa, yang selanjutnya menempatkan budaya Afrika di garis depan di masa depan.

Meskipun Black Panther bukanlah film Afrofuturis pertama yang dibuat, penghargaan ini diberikan kepada Space Is The Place oleh Sun Ra pada tahun 1974 dan dapat dilihat sebagai salah satu film Afrofutuistik arus utama pertama.

Pemirsa jauh lebih luas dan lebih beragam daripada beberapa pendahulunya, yang memungkinkannya menjangkau mereka yang telah mencari representasi dalam genre fiksi ilmiah dan pahlawan super.

Kontroversi Inxeba

Film Afrika Selatan Inxeba telah mengumpulkan banyak pengikut media, baik untuk alasan baik maupun buruk. Film ini menunjukkan proses rahasia Ukwaluka, di mana anak laki-laki Xhosa diasingkan di kamp-kamp dan ritual sunat dilakukan. Mereka kemudian dibimbing oleh remaja putra yang telah menjalani prosedur ini sebelumnya.

Ini sendiri sudah cukup untuk membuat marah kelompok-kelompok tertentu di Afrika Selatan, tetapi tema sentral dari plot tersebut adalah minat cinta homoseksual dari salah satu inisiat ini. Inklusi inilah yang menyebabkan kekhawatiran dan protes di antara komunitas Afrika. Ukwaluka disimpan sebagai proses rahasia dan pengungkapannya dalam film telah menyebabkan keributan dari para inisiat sebelumnya, serta praktisi dari proses ini.

Inxeba dimasukkan sebagai bagian dari Afrofuturism karena menunjukkan bahwa genre tidak selalu harus happy ending. Ini adalah genre yang membahas aspek positif dan negatif dari budaya Afrika, tetapi menarik Inxeba dari bioskop Afrika Selatan menghalangi gerakan ini.

Inxeba bertujuan untuk melakukan hal yang sama seperti Black Panther, menunjukkan sisi berbeda dari Afrika tetapi masih mengembangkan narasi benua. Reaksi negatif menunjukkan seberapa jauh penceritaan Afrika dan Afrofuturisme masih harus masuk dalam film arus utama.

Film Get Out Seputar Masalah Sosial

Film Get Out Seputar Masalah Sosial

Film Jordan Peele tahun 2017, Get Out, dipuji sebagai kesuksesan Afrofuturis. Ini adalah kisah tentang Chris dan pacarnya, Rose, yang menghabiskan akhir pekan di rumah orang tua Rose. Chris adalah pria Afrika-Amerika yang gugup bertemu orang tua pacar kulit putihnya untuk pertama kalinya.

Kegugupannya segera berubah menjadi teror ketika dia menyadari bahwa Rose dan keluarganya menggunakan hipnosis untuk memasukkan pikiran teman-teman kulit putih mereka ke dalam tubuh kulit hitam yang muda dan aktif.

Film Peele adalah gambaran gamblang tentang perbudakan kulit hitam di Amerika, menyoroti kolonisasi tubuh kulit hitam oleh budak kulit putih. Aspek Afrofuturisme berperan dalam horor dan fantasi adalah bagian dari Afrofuturisme, dan protagonis Peele adalah seorang pemuda kulit hitam yang berjuang untuk masa depannya seperti para pahlawan di Black Panther.

Get Out menggunakan genre Afrofuturis dan genre horor untuk memaksa penonton kulit putih melihat dunia melalui lensa hitam, untuk melihat bagaimana masa lalu telah memengaruhi perlakuan terhadap tubuh dan pikiran orang kulit hitam dan bagaimana di masa depan hal ini akan berubah secara dramatis.

Inilah, pada intinya, pesan seni Afrofuturis. Meskipun tidak diatur di luar angkasa atau di dunia paralel, Get Out masih memeriksa masa depan dengan orang kulit hitam sebagai tokoh sentral.

Mengapa Afrofuturisme dalam Film Penting?

Afrofuturisme adalah gerakan penting dalam semua bentuk seni, termasuk film dan musik, karena itu merongrong pandangan Barat tentang Afrika dan orang-orang Afrika sebagai bukan bagian dari masa depan dunia.

Baca juga : Persimpangan Pemikiran Masa Depan dan Visi Afrofuturism

Banyak seniman Afrika yang menggambarkan orang Afrika berkulit hitam sebagai figur sentral dari karya mereka, khususnya dalam lanskap futuristik.

Dalam industri film, genre ini penting untuk menunjukkan tidak hanya orang-orang Barat pada masa depan yang berbeda bagi orang-orang Afrika dan Afrika-Amerika yang belakang, tetapi juga memberikan harapan kepada orang-orang yang sama ini untuk masa depan yang lebih inklusif.